15 Mei 2012

Asal Mula Lagu "Nyanyian Kode"


Nyanyian-Kode.jpg (400×300)
Salah satu adegan favoritku dari sekian film Warkop DKI adalah ketika Dono dan Kasino menjadi pencopet di film Pintar Pintar Bodoh yang beraksi di sebuah rumah makan. Mereka menyamar menjadi pengamen, Kasino yang nyanyi dengan memainkan gitar sedangkan Dono mengiringi dengan alat musik kecrekan. Wuih lirik lagunya keren lho….
***
Kasino Nyanyi :
Malam….

Koe wambooo, harukooo,

Namidana, kodoreee, narioooo,
Omeratsuuu, natsunohiii
Yang baju merah jangan sampe lolos
Siawasiwa….

(Tiba-tiba 2 waria menghampiri Kasino)
Banci 1 : Lagunya baru?
Kasino : Cerewet

umono.......
Banci 2 : Kasetnya dah beredar, Om?
Kasino : Ntar gue tabok lu ye, gue heran gue jadi lupa.
Gara-gara banci gue mesti masuk reff lagi. Berengsek bener.

Siawasiwa umono ueni

Yang baju merah jangan sampe lepas

Lu jangan liat cewe, ntar buronannya lepas.

(Dono : Lagu apaan tuh?)
Ini lagu gue boleh mengarang sendiri
(Dono : Malu-maluin)

Nyanyian kode, nyanyian kode

(Dono : Kode buntut)

Buntut pala lu, buntut pala lu

Siawasiwa umono ueni

Lu jangan godain cewe ajah

Lu bego kagak ngerti
Gue nyaniin kode
Kode-kode, tak goblog kode, tak goblog kode
De… kode… kode…

Lu bego... bego bener....

Lagu selesai, kemudian terjadi pertengkaran antara Dono dan Kasino
Dono : Lho kok (buronannya) ilang !
Kasino : Lu sih meleng ajah !
Dono : Nah situ ngajak berantem
Kasino : Lu yang kagak ngerti !
Dono : Ngerti apa ?
Kasino : Gue dah nyanyi buat kode, lu bengong ajah !
Dono : Lho nyanyian tadi kode toh ?
Kasino : Bodo dipiara, kambing dipiara biar gemuk.


Ringkasan Cerita :
Kasino dan Dono menyamar jadi pengamen, mengawasi target korban pencopetan (yang baju merah). Kasino nyanyi berisi kode-kode yang dijukan ke Dono agar terus mengawasi calon korban. Namun Dono tidak ngeh nyanian kode, Kasino kesel.

kalo pengen tau videonya gimana, klik di sini


Nah... Ternyata nyanyian tadi bukan karangan Kasino. Itu cuma plesetan dari lagu asli Jepang, nadanya sama cuma liriknya sih jauh beda. Judul Jepangnya "Ue o muite arukō" (上を向いて歩こう) artinya "Mari berjalan sambil melihat ke atas" dinyanyikan Kyu Sakamoto. "Sukiyaki" adalah nama lain dari judul lagu tersebut. Judul "Sukiyaki" dipilih karena pendek dan mudah diingat, lagipula Sukiyaki adalah masakan Jepang yang banyak dikenal di negara Barat. Di tahun 1963, lagu ini menempati peringkat nomor satu dalam jumlah penjualan di Amerika Serikat, rekor yang sampai saat ini belum bisa dipecahkan oleh lagu berbahasa Jepang lainnya. Kyu Sakamoto adalah salah satu dari 520 orang yang menjadi korban kecelakaan fatal Penerbangan 123 Japan Airlines di puncak Gunung Osutakayama (Prefektur Gunma), 12 Agustus 1985. Sakamoto Kyu tutup usia pada usia 43 tahun. 


Berikut ini lirik lagu Ue o muite arukō:

ue o muite arukou
namida ga kobore naiyouni
omoidasu harunohi
hitoribotchi no yoru

ue o muite arukounijinda hosi o kazoeteomoidasu natsunohihitoribotchi no yoru

shiawase wa kumo no uenishiawase wa sora no ueni

ue o muite arukounamida ga kobore naiyouninakinagara arukuhitoribotchi no yoru

-whistling-

omoidasu akinohihitoribotchi no yoru

kanashimi wa hosino kagenikanashimi wa tsukino kageni

ue o muite arukounamida ga kobore naiyouninakinagara arukuhitoribotchi no yoru 
kalo pengen tau videonya gimana serta penyanyi aslinya gimana, klik di sini atau di sini
diambil dari berbagai situs

Related Post:

0 Komentar: